Ahad, 28 November 2010

'Pelacur' sengsara





SAYA gadis berusia 20-an dan menetap di sebuah desa di utara. Masalah saya mengenai harga diri yang hilang akibat kecuaian sendiri.

Satu ketika dulu ketika menuntut di institut pengajian tinggi, saya berkenalan dengan seorang lelaki, malangnya saya dirogol ketika kami berjumpa.


Hal itu menyedihkan saya dan hidup bagai tidak bermakna lagi. Namun berbekalkan semangat ibu bapa, saya meneruskan pengajian tanpa memberitahu sesiapa mengenai peristiwa itu.

Tidak lama selepas itu, saya berkenalan dengan seorang lelaki. Sikap baik ditunjukkan lelaki itu membuatkan saya jatuh cinta padanya.


Kami bercinta hampir dua tahun, tapi tiada siapa tahu saya pernah terlanjur dengannya. Hubungan kami berakhir kerana saya ingin dia kembali bersama bekas kekasihnya.


Tidak lama selepas itu saya berkenalan pula dengan seorang remaja yang muda dari saya. Kami bercinta dan berkali-kali terlanjur melakukan hubungan terkutuk itu.

SAYA gadis berusia 20-an dan menetap di sebuah desa di utara. Masalah saya mengenai harga diri yang hilang akibat kecuaian sendiri.

Satu ketika dulu ketika menuntut di institut pengajian tinggi, saya berkenalan dengan seorang lelaki, malangnya saya dirogol ketika kami berjumpa.


Hal itu menyedihkan saya dan hidup bagai tidak bermakna lagi. Namun berbekalkan semangat ibu bapa, saya meneruskan pengajian tanpa memberitahu sesiapa mengenai peristiwa itu.

Tidak lama selepas itu, saya berkenalan dengan seorang lelaki. Sikap baik ditunjukkan lelaki itu membuatkan saya jatuh cinta padanya.


Kami bercinta hampir dua tahun, tapi tiada siapa tahu saya pernah terlanjur dengannya. Hubungan kami berakhir kerana saya ingin dia kembali bersama bekas kekasihnya.


Tidak lama selepas itu saya berkenalan pula dengan seorang remaja yang muda dari saya. Kami bercinta dan berkali-kali terlanjur melakukan hubungan terkutuk itu.

Hubungan kami berakhir kerana dia curang dan hal itu menyakitkan hati saya. Hati saya bagai dirobek dengan pisau kerana terlalu mudah jatuh cinta dan percaya terhadap lelaki. Disebabkan hal itu juga saya menjadi tawar hati untuk bercinta lagi.


Malangnya nafsu menjadi raja dalam hidup saya dan saya bertambah liar. Saya selalu bertukar kekasih tetapi mereka hanya digunakan untuk kepuasan nafsu.

Kehidupan saya semakin bebas, namun perkenalan dengan seorang bernama M di facebook bagai memberi kehidupan baru buat saya. M sangat garang, kuat cemburu dan mengongkong serta tidak suka ditipu.


Oleh kerana hubungan dengan M masih di peringkat awal, saya mengambil keputusan merahsiakan hal terbesar hidup saya kerana beranggapan belum tiba masa sesuai untuk menceritakan semua kisah hitam itu.


Saya takut ditinggalkan M jika dia tahu saya tidak punya harga diri. Namun, siapa sangka M semakin liar ‘menguji’ nafsu saya sehingga memaksa saya melayan ‘phone sex’ dengannya.


Satu hari M meminta saya jujur dengannya mengenai status diri saya kerana dia meragui mengapa saya ‘senang melayan’ dia di telefon. Akhirnya saya memberitahu perihal saya pernah dirogol saja, tidak mengenai keterlanjuran bersama kekasih.


M percaya dan dia menerima saya serta memaksa saya menunjukkan gambarnya kepada mak ayah saya kerana dia tidak mahu saya dimiliki orang lain memandangkan M terpaksa melanjutkan pelajaran ke luar negara untuk tempoh lama.


M juga menstatuskan saya sebagai ‘tunang’ dia dan berjanji menjadikan saya isterinya apabila tamat belajar. Namun sikap cemburu M semakin menjadi-jadi apabila dia menukar nombor telefon saya serta menutup semua akaun laman sosial saya selain selalu dimaki hamun jika membuat kesalahan.


M selalu berfikir saya ada lelaki lain di kampung dan lebih teruk lagi M tidak percayakan saya lagi. M juga mengharamkan saya keluar dengan mana-mana kawan lelaki kecuali terpaksa.


Saya sangat tertekan, namun kerana ingin berubah saya tekadkan hati untuk mengikut kata-kata M dan berjanji untuk setia kepadanya.


Namun siapa sangka, pertemuan pertama dengan M memusnahkan impian saya untuk menjadi isterinya. Kami bukan saja terlanjur, malah terjadi pergaduhan besar gara-gara dia curiga ‘keadaan badan’ saya.


M mengugut menyiasat sendiri mengenai diri saya jika saya tidak mahu berterus terang, malah enggan kembali pada saya jika saya menipu. Akibat ketakutan, saya memberitahu segala rahsia yang saya simpan. Ternyata M sangat marah dan dia menolak dengan kakinya selain menggelar saya ‘pelacur’.


Saya merayu supaya M tidak meninggalkan saya. Saya terasa sangat terhina dengan tindakan M, namun tidak lama selepas itu dia memujuk saya dan menjelaskan dia lakukan semua itu untuk menyedarkan kesalahan saya serta mahu saya bersikap lebih jujur dengannya.


Namun beberapa hari sebelum ulang tahun kelahiran saya, M meminta hubungan diputuskan. Itu adalah ‘hadiah’ hari jadi M buat saya.


Saya menghubungi M meminta penjelasan, namun M dengan selamba menjawab dia hanya sekadar lalu dalam hidup saya untuk menyedarkan kesilapan yang saya lakukan. Saya menjadi buntu kerana tidak faham sikap M yang mempermainkan saya.


Jika benar mahu menyedarkan saya, mengapa perlu M ‘meniduri’ saya serta berjanji memperisterikan saya? Mengapa M memberi saya harapan jika sekadar ingin lalu dalam hidup saya? Hati saya tambah terluka apabila M terus memanggil saya ‘pelacur’.


Sejak itu saya tabahkan hati dan kuatkan semangat untuk menerima hakikat ini, malah saya cuba dekatkan diri dengan Allah dan sentiasa memohon segala dosa saya diampunkan.


Saya betul-betul ingin berubah bukan kerana M tetapi ikhlas daripada hati, malangnya saya diuji oleh M yang tidak berhenti-henti memanggil saya ‘pelacur’.

Saya cuba pekakkan telinga supaya tidak lagi terjerumus melakukan dosa terkutuk itu kerana saya tidak lagi mahu digelar ‘pelacur’. Saya menganggap apa yang berlaku adalah balasan di dunia di atas segala dosa besar yang saya lakukan.


Bagi saya, sesakit apa pun bahasa yang M keluarkan terhadap saya, itu tidak sama dengan sakitnya hati saya yang terhina akibat perbuatan sendiri.


Bantu saya untuk kembali yakin dalam hidup ini kerana saya tidak lagi mempercayai sesiapa pun, termasuk ahli keluarga saya.


GADIS SENGSARA
Perak


sumber: metro ahad


- sedih membacanya...hidup memang penuh dugaan..

22 ulasan:

Dinas Aldi berkata...

mak datuk, berapa banyak kali terlanjur tu..

ANATI SOKI berkata...

cian dia.. :(

princess~leeya berkata...

aah cian.. nseb baik akhrnya dia kmbali ke pgkal jln..

eman berkata...

selagi pintu taubat terbuka, Allah masih menerima taubat2 hambanya yg ikhlas :)

d_LA berkata...

gadis itu mmg patut dibantu..sian dia..

sugar2 kapas strawberry berkata...

berubahlah sebelum terlambat

micah aje berkata...

jangan mudah percaya lelaki...
pandai bermain kata2...

Cahaya Mataku berkata...

Astaghfirullah.....

Pintu taubat sentiasa terbuka untuknya. Moga Allah sentiasa bersama kita. Terima kasih, sekamar rindu!

Bantal Bucuk 1986 berkata...

ya allah... sedihnya membaca kisah diatas nie... semoga bertemu dengan orang yang benar2 menghargai diri kita.. dan semoga die dipertemukan seseorg yang boleh membimbing diri die

sekamar rindu berkata...

salam.. Bantal Bucuk 1986,

itulah realiti kehidupan yang berlaku dalam masyarakat kita masa kini..cuma kita kalau sekali tersilap jangn diulangi ksilapan tersebut..

sekamar rindu berkata...

Cahaya Mataku,

walau dosa sebesar gunung sekalipun, allah swt pasti akan mengampuni dosa2 kita..yang penting kita bertaubat..:

sekamar rindu berkata...

salam.. micah aje,

banyak tipu daya...jangan mudah terpedaya....:)

sekamar rindu berkata...

sugar2 kapas strawberry,

berubah sebelum terlambt..dan menyesal tidak mengulangi kesilapan yang berlaku..

sekamar rindu berkata...

d_LA,

memang patut dibantu..

sekamar rindu berkata...

eman,

pintau taubat sentiasa terbuka,.,Allah Maha Pemgampun dan Maha Penyayang..

sekamar rindu berkata...

princess~leeya,

memang kesian...

sekamar rindu berkata...

ANATI SOKI,

simpati...

sekamar rindu berkata...

Dinas Aldi,

tulah...bila dah cuba sekali pasti mengulangi...

azieazah berkata...

Wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik juga....

sekamar rindu berkata...

salam.. azieazah,

betul..setuju..:)

nurul berkata...

yup...

Yatie berkata...

lelaki bernama M...betul2 mengambil kesempatan kat bdk nih....

kad raya adinda amy sensei

kad raya dari Kak Kunang-Kunang

kad hari guru dari Puan Ayu

kad adinda amy

kad adinda amy

award frpm CintaZulaikha

award frpm CintaZulaikha

award buat sahabat2 saya..sudi-sudikanlah ambil..

award buat sahabat2 saya..sudi-sudikanlah ambil..

award Ten Little Fingers

kad raya dari Cik Amy

cinta dan bola

cinta dan bola

kad raya from kak Miayah

award from cik amy

award dari blog LOVE

bcb

yy