Isnin, 24 Oktober 2011

[ Kesian] Kerana RM 24.93 sen ( Rp 70 Ribu) Tak Dibayar Kepada Hospital Bayi ini Dibiarkan Meninggal Dunia



INILAH.COM, Jakarta - Hanya kerana kurang membayar bayaran rawatan hospital Mitra Anugrah Lestari, Cimahi, Jawa Barat, dituduh telah membiarkan bayi sakit hingga meninggal dunia.

Bayi wanita malang itu bernama Nisza Ismail (10 bulan). Dia mengalami step disertai demam tinggi pada Jumaat (20/10/2011), namun keluarga Nizsaberusaha melakukan penanganan sendiri di rumah.

Kerana panik demam Nizsa tak juga turun, orang tua Nizsa, Martin dan Susan, membawa Nizsa ke hospital Namun kerana ketiadaan wang, Martin dan Susan, terpaksa harus berpindah-pindah hospital karena tidak ada yang mahu mengubati Nizsa.

"Dikarenakan kondisinya tidak kunjung membaik maka kami (orang tua) memutuskan untuk membawanya ke Hospital Mitra Kasih, tapi akibat kos yang terlalu mahal maka kami pun membawa ke Hospital Handayani, akan tetapi di Hospital Handayani tidak menerima bayi berkenaan kerana tidak memiliki alat yang cukup memadai. Akhirnya pihak Hospital Handayani merujuk ke Hospital Umum Mitra Anugrah Lestari (MAL)," jelas Martin, saat dihubungi, Minggu (23/10/2011).

Di Hospital MAL, Nizsa langsung dibawa ke UGD, akan tetapi kerana masalah birokrasi akibat, Nizsa tidak diperkenankan masuk ruang rawat. "Dan tidak ditangani dengan baik, padahal lebih dari setengah dari wang administrasi telah dibayar," kata Martin.

Petng hari Nizsa baru diberi bantuan infus oleh para jururawat tapi pihak hospital belum juga memindahkan Nizsa ke ke dalam wad, hanya kerana kekurangan kos perubatan senilai Rp 70 ribu.( RM 24.93 sen)

"Baru sekitar jam 8.00 malam, Nizsa dipindahkan ke Wad Kana-Kanak, setelah kami menjelaskan bayaran pendaftaran (Administrasi) sekitar Rp 500 ribu ( RM 178.00). Akan tetapi itupun belum ditangani dengan baik, kerana tidak adanya doktor pakar yang masuk pada hari itu," keluh Martin.

Doktor baru tiba tengah malam untuk memeriksa Nizsa. "Tapi itu bukan doktor pakar melainkan dokter jaga (umum)," kata Martin.

"Tapi kerana kami tidak memiliki wang, ubat pun tidak dapat ditebus kerana mereka menyatakan ada wang, ada ubat. Padahal ubat itu diperlukan secepatnya," ucap Martin.

Martin dan istrinya berusaha berbincang dengan pihak hospital agar diberikan keringanan untuk mendapatkan anaknya, namun pihak hospital tetap tak mau memberikannya

"Kami pun terpaksa melakukan rauyan untuk meminta keringanan agar ubatan diberikan dan kos akan dibayar besok pagi, tapi itu semua tidak diluluskan oleh pihak hospital.

Keadaan Nizsa semaki nazak di hospital hingga akhirnya pada subuh keesokan harinya, Sabtu (24/10/2011), Nizsa kembali megnalami step untuk yang keduakalinya, dan pihak rumah sakit kembali memberikan resep yang harus ditebus Martin.

Kerana sudah kehabisan wang untuk membiayai rawatan anaknya di hospital, Martin pun berusaha melakukan rayuan lagi agar ubat dapat ditebus dengan menggadaikan telepon selulernya.

"Kami mencoba untuk menjaminkan handphone, kerana mereka nyatakan ubatnya mahal, tapi setelah diteliti ubat tersebut hanya Rp 70 ribu,( RM 24.93 sen)" kata Martin.

Martin berusaha meminta bantuan pada keluarganya, dan sekembalinya ke hospital bersama keluarga-keluarganya, nyawa Nizsa belum juga mendapatkan pertolongan pegawai perubatan.

Melalui perdebatan panjang, akhirnya Nizsa mendapatkan pertolongan, namun sudah terlambat. Keadaan Nizsa semakin teruk

Doktor jaga yang memeriksa Nizsa menyarankan agar Nizsa dipindahkan ke ruang rawat ICU, namun pihak hospital tak juga melaksanakan saran doktor lagi-lagi kerana alasan wang tidak dibayar..Akhirnya bayi malang ini meninggal dunia.

Itu pun pihak keluarga masih disukarkan untuk membawa pulang mayat bayi malang ini, dengan alasan harus mnyelesaikan proses bayaran terlebih dahulu, sebelum membawa mayat anaknya

sumber:




p/s..duit oh duit....kerana duit manusia jadi hilang pertimbangan dan nyawa tiada nilainya


40 ulasan:

Miss Eiza berkata...

T_____________T sedihnyaaaaaaaaaa

cik yuki berkata...

manusia semakin kejam dn ta berperikemanusiaan !

yana halim berkata...

semakin hilang nilai kemanusiaan dalam diri makhluk yg dipanggil manusia. geram baca cerita2 mcm nie...

Rin_Aff berkata...

kesian nasib budak niii...
memang ajal maut dah ditentukanNya...
cuma...rasa sedey bila duit dah jadi 'raja'...
manusia dah 'gila' kerana duit...

:-(

Kak Yatie berkata...

ya allah, sampai macam tu sekali, tak prihatin langsung, apa nak jadi dengan manusia sekarang, ada je kes tak berperikemanusiaan dimana2

mimie.. berkata...

yaAllah kesiannye dia.. :(
tak dapat bayangkan perasaan ibubapa dia..
minta share ye~

Kunang-Kunang berkata...

Ada ketikanya, mustahaknya duit sehingga hilang nilai seorang manusia.

Nida berkata...

Salam...

Zaman sekarang duit adalah segala-galanya, manusia sudah hilang pertimbangan kerananya, manusia sanggup menggadai maruah kerananya.. semuanya kerana duit.... :(

SURIA AMANDA berkata...

kita masih beruntung tinggal di malaysia kan..walau berlainan negara..hati ni ttp sayu apila melihat anak kecil di perlakukan sedemikian rupa...

cikzsmile berkata...

salam. hospital2 sepatutnya fikir nak selamatkan nyawa pesakit dulu. nie tak,duit lagi penting. nilai nyawa manusia takkan pnh sama dgn duit smpai bila2 !

aku budak klang berkata...

memang tak ada perikemanusian betul...ingat kat akhirat nanti mereka yg terlibat akan ditanya kenapa dan kenapa...masa tu korang jawap lah ye...tak ada otak langsung

cx's berkata...

Ya Allah.

si para para berkata...

bila duit di katakan segalanya..

ieda berkata...

yg kaya bersenang lenang...yg miskin terus tertindas.
mujur kat malaysia tak macam ni...rawat dulu.bil kira kemudian kecuali kes2 yg boleh ditangguhkan.itupun ramai rakyat malaysia yg tak tau bersyukur.

Nayang Ahmad berkata...

manusia tak berhati perut. kesian baby comel nie.

Azie Azman berkata...

kesiannya..
untung la dekat Malaysia ada hospital kerajaan..huhu

WHYJ berkata...

apabila wang lebih tinggi nilainya dimata manusia berbanding nyawa seorang bayi - ini lah jadinya...

amniey91 berkata...

ISH3...dahsyat2..huhu..:(

mOoN berkata...

teruknya perilaku.. langsung xda sikap belas... manusia zaman skang ni hanya dikaburi dengan wang ringgit jep,..

Sekamar Rindu berkata...

mOoN,

sangat menyedihkan..

Sekamar Rindu berkata...

amniey91,

sangat sedih membaca berita ini..bila duit mengatasi segala2nya..

Sekamar Rindu berkata...

WHYJ,

wang..ohh wang..semua nilai kemanusiaan jadi hilang.

Sekamar Rindu berkata...

Azie Azman,

di malaysia mungkin x berlaku mcm ni..

Sekamar Rindu berkata...

Miss Eiza,

memang sangat sedih..

Sekamar Rindu berkata...

cik yuki,

nili kemanusiaan dah tak ada..

Sekamar Rindu berkata...

yana halim,

hilang nilai kemanusiaan akibat duit...sangat malangnya.

Sekamar Rindu berkata...

Rin_Aff,

sangat kesian..menitis air mata saya..

Sekamar Rindu berkata...

Kak Yatie,

sungguh malang sekali bila sudah tidak ada nilai2 kemanusiaan..dlm diri..

Sekamar Rindu berkata...

mimie..,

sangat kesian..

Sekamar Rindu berkata...

Kunang-Kunang,

duit lebih berharga daripada nyawa?

Sekamar Rindu berkata...

Nida,

duit adalah segala2nya..dah memang jadi hamba duit dah kan.?

Sekamar Rindu berkata...

SURIA AMANDA,

masih lagi beruntung..alhamdulillah..

Sekamar Rindu berkata...

cikzsmile,

betul tu..kena fikir juga nyawa manusia bukan fikir soal duit saja.

Sekamar Rindu berkata...

aku budak klang,

dah hilang segalanya...

Sekamar Rindu berkata...

cx's,

sungguh menyedihkan..

Sekamar Rindu berkata...

si para para,

sangat sedih..

Sekamar Rindu berkata...

ieda,

yang kaya tak ada masalah.

Sekamar Rindu berkata...

Nayang Ahmad,

itulah realiti kehidupan di negara orang..

Faaein Talip Roy berkata...

sedih.. dalam saat genting.. duit juga yang dilihatnya..

Sekamar Rindu berkata...

Faaein Talip Roy,

sangat sedih faaein..

kad raya adinda amy sensei

kad raya dari Kak Kunang-Kunang

kad hari guru dari Puan Ayu

kad adinda amy

kad adinda amy

award frpm CintaZulaikha

award frpm CintaZulaikha

award buat sahabat2 saya..sudi-sudikanlah ambil..

award buat sahabat2 saya..sudi-sudikanlah ambil..

award Ten Little Fingers

kad raya dari Cik Amy

cinta dan bola

cinta dan bola

kad raya from kak Miayah

award from cik amy

award dari blog LOVE

bcb

yy